BOLA LANGIT

Posted on October 27, 2008 - Filed Under Olimpiade Astronomi | 10 Comments

Bola langit digunakan untuk menentukan posisi benda-benda langit sehingga memudahkan dalam pengamatan. Untuk keperluan itu, digunakan berbagai sistem koordinat bola langit.

Altitude – Azimuth

Misalkan seorang pengamat di bumi, dalam gambar bola langit posisi pada pusat bola. Bola langit terbagi menjadi 2 hemisphere oleh adanya horizon. Salah satu hemisphere tak terlihat karena terhalang horizon bumi.

Titik pada bola langit yang tepat berada diatas pengamat disebut zenith. Benda langit (misalnya pada posisi x) terlihat pada bagian hemisphere yang tampak, dan memiliki ketinggian sudut jika diukur dari horizon. Ketinggian ini disebut altitude. Busur antara benda langit dengan zenith disebut jarak zenith.

Misalkan altitude dinyatakan dengan a, dan jarak zenith dengan z

Selanjutnya, misalkan ditarik sebuah lingkaran besar dari Z, melintasi x, lalu berpotongan dengan lingkaran besar ekuator. Panjang busur yang diambil dari acuan arah utara (titik U) sampai ke perpotongan tadi disebut azimuth.

Penentuan posisi dengan altitude dan azimuth dapat digunakan untuk keperluan sehari-hari, misalnya mengetahui posisi terbit matahari pada saat ekuinoks, atau misalnya untuk memastikan kemana pandangan harus diarahkan untuk mengamati hilal pada hari tertentu.

Sistem Ekuatorial

Dalam pengamatan dengan alat bantu semacam teleskop, sistem koordinat yang biasa dipakai adalah sistem ekuatorial. Dudukan teleskop kebanyakan didesain ekuatorial untuk memudahkan dalam mengikuti track obyek yang diamati.

Ada 2 jenis sistem koordinat ini, yang satu menggunakan deklinasi dan sudut jam, sedang yang lainnya menggunakan deklinasi dan ascensiorecta. Sistem koordinat ini bergantung pada posisi lintang dan bujur mana pengamat di bumi berada.

Deklinasi – Sudut Jam

Yang dimaksud dengan deklinasi adalah jarak antara benda langit dengan garis ekuator langit. Pada gambar diatas, deklinasi adalah garis DX. Besarnya deklinasi sifatnya tetap, karena itu deklinasi ini dapat digunakan untuk memperkirakan posisi bintang yang terlihat oleh pengamat yang berada pada lintang berbeda-beda. Bintang dengan deklinasi 0o, terlihat oleh
pengamat di ekuator berada di zenith saat melintasi meridian. Oleh pengamat di lintang 30o, bintang yang sama berada di belahan langit selatan dengan altitude 60o saat melintasi meridian.

Pada gambar bola langit, sudut jam adalah sudut XAZ. Acuan pengukuran sudut jam adalah dari meridian pengamat ke meridian obyek. Benda langit yang berada di meridian pengamat disebut memiliki sudut jam 0h. Ketika baru terbit, sudut jam benda langit tersebut adalah – 6h, dan saat tenggelam + 6h.

Deklinasi – Ascensiorecta

Sistem ekuatorial ini digabungkan dengan lintasan semu matahari (ekliptika). Bidang ekliptika ini akan berpotongan dengan bidang ekuator langit, dan titik perpotongannya adalah pada titik ekuinoks. Pada gambar dibawah, titik vernal equinox (Aries) dinyatakan dengan simbol γ.

Ascensiorecta (Right Ascension – RA) adalah busur pada ekuator langit yang ditarik dari titik vernal equinox ke arah timur hingga ke meridian benda langit. Pada gambar dinyatakan dengan busur γC. Besarnya berkisar antara 0h – 24h atau setara dengan perputaran 360o.

Penggunaan RA adalah sebagai alternatif dari penggunaan sudut jam (Hour Angle – HA), karena besarnya HA tidak pernah tetap. Misalnya untuk penulisan katalog, posisi benda langit yang diberikan adalah posisi fixed, karena itu dipilihlah RA sebagai salah satu sumbu koordinat.

SUMBER ARTIKEL  http://www.cosmicemission.wordpress.com

Comments

10 Responses to “BOLA LANGIT”

  1. primarizka x-8 on October 28th, 2008 3:33 am

    pak tempatnya kisi-kisi olimpiade astronomi dimana ?
    saya coba cari kok ngak ada.

  2. sidikpur on October 28th, 2008 6:45 am

    ada di kategori olimpiade astronomi

  3. rini on March 24th, 2009 3:39 am

    Ass.. pak sidiq pembina olimpiade astro juga ya…Gmana prestasi sekolah bapak di olimpade sains?

  4. sugianto on April 22nd, 2009 6:52 pm

    Ingat Plato, Aristoteles dan Galileo.
    salam kenal anak pantai Prigi, Watulimo, Trenggalek, Jatim.

  5. osep on April 26th, 2009 5:16 pm

    Salam kenal pak..
    saya mau nanya..
    apa yang dimaksud dengan Deklinasi Magnetis dan Pengaruhnya terhadap pembuatan peta..?

  6. yukito on November 21st, 2009 7:22 pm

    thanks atas infonya….
    ini jadi bahan untuk tugas kuliah saya….

  7. goestie on May 8th, 2010 1:59 am

    makasi mas infonya… jadi bisa nerangin bahan jualan ke sekolah2

  8. Tuti Hariyani on May 26th, 2010 10:11 pm

    materinya bagus sekali. I like it

  9. Bambang on October 1st, 2010 8:08 pm

    Pak…
    Kisi Kisi Olymyade Astronomi Di mana yah Pak..?

    Sbabnya Sbentar lagi sya mau ikut olympyade,,,?
    BLez ke email sya yah pak..?

  10. erna on October 26th, 2010 1:49 pm

    ass… pok tlg bs d jelaskan mengenai sistem koordinat ekliptika dan galaktik. makasih..

Leave a Reply




  • PROFIL SAYA

    foto Sidik Purnomo kelahiran Kediri, 2 mei 1969 menamatkan sarjana pendidikan S-1 Jurusan Pendidikan Fisika...
  • Tag Cloud

  • PEMBELAJARAN FISIKA

  • Pilih Materi:

  • ARSIP

  • KALENDER

    July 2014
    M T W T F S S
    « Nov    
     123456
    78910111213
    14151617181920
    21222324252627
    28293031  
  • Komentar Terkini